Sebelum Joe Jonas 5 Seleb Wanita Ungkap Pakai Injectable Treatment Demi Penampilan

Beberapa selebriti tidak takut untuk berbagi pengalaman mereka dengan prosedur kosmetik.

Sementara beberapa prosedur lebih invasif – seperti Kelly Rowland berbagi bahwa dia mendapatkan implan payudara pada usia 18 tahun, Khloé Kardashian mengakui dia menjalani operasi hidung, dan Chrissy Teigen mengungkapkan pengalamannya dengan eksisi bantalan lemak bukal – ada perawatan lain yang jauh lebih umum yang dilakukan para selebriti yaitu injectable treatment.

Ini dapat berkisar dari neuromodulator seperti Botox hingga filler dan sering digunakan untuk menghaluskan garis-garis halus dan kerutan atau mengatasi hilangnya volume pada bibir, wajah, atau tubuh.

Untungnya, persepsi masyarakat tentang penggunaan suntikan juga mulai bergeser dalam beberapa tahun terakhir, dengan semakin banyak orang berbicara secara terbuka tentang pilihan pengobatan.

Termasuk Joe Jonas yang mengungkapkan bahwa dia mendapatkan Botox hingga Britney Spears berbagi pengalamannya yang gagal.

Dengan dicabutnya stigma tersebut, diharapkan semakin banyak orang yang merasa nyaman membicarakan tentang suntik yang mereka gunakan secara rutin.

Joe Jonas baru-baru ini mengungkapkan tentang penggunaan suntikan setelah mengungkapkan kemitraannya dengan Xeomin, alternatif Botox yang digunakan untuk secara khusus menargetkan kerutan dan garis halus.

“Saya suka itu sedikit meringankan area dan saya seperti, ‘Oke, ini bagus,’ tanpa terlalu banyak yang saya sukai,” kata Jonas kepada People.

Britney Spears baru-baru ini mengungkapkan bahwa dia mempertimbangkan Botox lagi setelah tidak mendapatkan pengalaman terbaik saat pertama kali mencoba perawatan tersebut.

“Saya benar-benar berdebat untuk mendapatkan botox,” tulis Spears dalam keterangan Instagram pada Februari 2022.

“Saya pikir saya mendapatkan garis halus di dahi saya, tetapi terakhir kali saya melakukannya, alis saya terangkat seperti gadis lucu.

dalam film ‘Just Go With It.’ Selama 3 minggu tidak turun, tetap di atas.” Courteney Cox mengungkapkan kembali pada tahun 2017 bahwa dia biasa mendapatkan filler dan sejak itu berhenti.

“Nah, apa yang akhirnya terjadi adalah Anda pergi ke dokter yang akan berkata, ‘Kamu terlihat hebat, tetapi apa yang akan membantu adalah sedikit suntikan di sini atau filler di sana,'” katanya dalam wawancara dengan New Beauty.

“Kemudian, orang lain akan memberitahunya tentang dokter yang membuat pasien mereka terlihat “sangat alami”, dan sebelum dia menyadarinya, suntikan itu “berlapis-lapis dan berlapis-lapis” dari waktu ke waktu.

“Kamu tidak tahu karena itu bertahap sampai kamu pergi, ‘Oh sial, ini tidak terlihat benar’.” Setelah filler-nya dilepaskan aktris serial Friends ini berharap semakin nyaman dengan kulitnya sendiri, yang semakin bertambah kendur seiring waktu.

Setelah bertahun-tahun berspekulasi, Kylie Jenner membuka diri tentang mendapatkan filler di serial TV realitasnya “The Life of Kylie.” “Saya memiliki bibir yang sangat kecil.

Itu adalah salah satu ciuman pertama saya, dan seorang pria berkata, ‘Saya tidak berpikir Anda akan menjadi pencium yang baik karena bibir Anda sangat kecil.’ Saya menerimanya dengan sangat keras.

Hanya …

ketika seorang pria yang Anda sukai mengatakan itu, itu benar-benar memengaruhi saya.

Saya tidak merasa diinginkan atau cantik,” katanya.

Hal ini yang mendorong dirinya meluncurkan produk pewarna bibir sebagai produk pertama merek kecantikannya Kylie Cosmetics.

Dalam sebuah wawancara dengan GQ pada tahun 2018, Cardi B mengatakan bahwa dia mendapat filler di bokong ilegal ketika dia berusia 21 tahun setelah melihat rekan-rekannya dengan figur lekuk menghasilkan lebih banyak uang daripada dia.

“Mereka tidak mematikan bokong dengan apa pun,” katanya.

“Itu adalah rasa sakit yang paling gila yang pernah ada.

Saya merasa seperti akan pingsan.

Saya merasa sedikit pusing.

Dan itu bocor selama, seperti, lima hari.” Gwyneth Paltrow juga menjadi wajah Xeomin pada tahun 2020 dan merinci betapa dia menikmati penggunaan injectable treatment terutama setelah pengalaman buruk dengan dokter kulit.

“Saya mengalami krisis paruh baya ketika saya berusia 40 tahun, dan saya pergi menemui dokter ini.

Itu adalah bencana.

Saya tidak melakukan hal lain untuk waktu yang sangat lama.

Saya memar, dahi saya benar-benar beku, dan Saya sama sekali tidak terlihat seperti diri saya sendiri,” kata Paltrow kepada Harper’s Bazaar.

POPSUGAR

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *