Riwayat Kanker Payudara yang Dialami Olivia Newton-John Selama 30 Tahun

Olivia Newton-John meninggal dunia pada hari Senin, 8 Agustus 2022 dalam usia 73 tahun.

Kabar ini diungkapkan suaminya John Easterling dalam sebuah postingan Instagram.

“Olivia telah menjadi simbol kemenangan dan harapan selama lebih dari 30 tahun berbagi perjalanannya dengan kanker payudara,” tulis Easterling.

Aktris dan legenda “Grease” didiagnosa yang menderita kanker payudara tiga kali dalam hidupnya, sering berbicara di depan umum tentang pengalaman dan perawatannya.

Newton-John pertama kali didiagnosis menderita kanker payudara pada tahun 1992, ketika ia menemukan benjolan di payudara kanannya.

Itu pada tahap awal, katanya, dan dia segera memulai perawatan, termasuk kemoterapi, mastektomi parsial, dan pengecilan payudara.

Setelah sembilan bulan, dia dinyatakan bebas kanker.

Pada tahun 2013, kanker payudara Newton-John kembali, menyebar ke bahunya.

Dia tidak membagikan diagnosis kedua itu sampai dia secara terbuka membagikan diagnosis ketiganya pada tahun 2017.

“Saya pikir, ‘Ini hidup saya,’ dan saya memutuskan untuk menyimpannya untuk diri saya sendiri,” kata Newton-John.

Kemduian, pada Mei 2017, Newton-John mengungkapkan bahwa kanker payudaranya telah menyebar sekali lagi, mengakibatkan tumor di punggung bawahnya.

Setelah diagnosisnya pada tahun 2017, Newton-John mengatakan bahwa dia telah menjalani radiasi, menerapkan pola makan yang lebih sehat, dan menggunakan “minyak ganja” sebagai bagian dari perawatan berkelanjutan untuk tumor tersebut.

Pada Januari 2020, Newton-John mengatakan kanker telah menyebar ke tulangnya, tetapi dia tidak akan membiarkan prognosisnya menghalangi hidupnya.

Setahun kemudian, pada Februari 2021, ia menghadiri pernikahan putrinya.

“Saya memenangkannya dengan baik dan begitulah cara saya melihatnya.

Sejujurnya saya tidak terlalu memikirkannya.

Penolakan adalah hal yang sangat bagus dan saya semakin kuat dan lebih baik setiap saat,” Newton- John memberi tahu G’Day USA.

Melansir laman Insider, kanker payudara yang kambuh dan menyebar disebut kanker payudara metastatik, dan sulit diobati.

Menurut American Cancer Society atau ACS, orang dengan kanker stadium 4 memiliki peluang 22 persen untuk bertahan hidup lima tahun setelah diagnosis mereka.

Dengan kanker metastatik, sel kanker dapat tumbuh di luar lokasi tumor awal, bergerak melalui dinding kelenjar getah bening atau pembuluh darah di dekatnya, dan kemudian melakukan perjalanan melalui sistem limfatik dan aliran darah ke bagian lain dari tubuh, menurut National Cancer Institute.

Ini dapat terjadi pada berbagai jenis kanker, termasuk kanker payudara.

ACS menjelaskan bahwa pilihan pengobatan saat ini sangat tidak mungkin untuk menyembuhkan kanker payudara metastatik, tetapi ada beberapa terapi yang dapat mengecilkan tumor, memperlambat pertumbuhannya, dan memperbaiki gejala, membantu pasien hidup lebih lama.

Biasanya, kanker ini diobati dengan pendekatan sistemik, atau seluruh tubuh, termasuk kemoterapi, terapi hormon (karena beberapa kanker payudara berinteraksi dengan hormon), dan obat-obatan yang secara khusus menargetkan pertumbuhan dan penyebaran sel kanker, menurut ACS.

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *